Jasa Penulis Artikel Mantap | Apakah Agama Memperkuat Pernikahan a?

Pada LuvemOrLeavem kita kebanyakan menerima cerita tentang pernikahan yang berada di batu, tetapi kami juga menerima cerita tentang pernikahan yang telah bertahan semua jenis krisis yang pembaca berharap akan menginspirasi jasa penulis artikel orang-orang pasangan yang masih di tengah-tengah perjuangan tersebut. Satu benang merah dalam banyak cerita ini adalah bahwa orang-orang kredit keyakinan agama mereka untuk membantu pernikahan mereka bertahan hidup. 

jasa penulis artikel

Jasa Penulis Artikel Kualitas Mantap 

Sekarang tentu saja agama bukanlah jaminan bahwa pernikahan akan bertahan dan bahkan anggota ulama memiliki pernikahan yang gagal, namun tingginya jumlah pasangan menikah selama lebih dari satu dekade yang termasuk agama sebagai bagian dari rumus mereka untuk sukses mendorong saya untuk mengambil jasa penulis artikel melihat lebih dekat pada perkawinan dan agama. Berdasarkan cerita dari pasangan yang mengklasifikasikan diri mereka sebagai bahagia menikah selama setidaknya sepuluh tahun, saya telah mengumpulkan daftar cara yang paling umum bahwa pasangan ini merasa bahwa agama telah menjadi manfaat untuk pernikahan mereka. Jasa Penulis Artikel 

Terhibur Dalam Menjadi Dipandu Dengan Power Tinggi
Salah satu referensi yang paling umum yang saya dengar dari pasangan yang telah menjalani banyak kesulitan dalam pernikahan mereka adalah bahwa mereka tahu bahwa mereka akan melewati masa-masa ini karena pernikahan mereka tidak hanya tentang mereka berdua. Sekarang tentu saja kita semua tahu bahwa ikatan peregangan pernikahan di luar pasangan untuk memasukkan anak-anak mereka serta anggota keluarga dari kedua suami dan istri, namun pasangan ini juga merasa kuat bahwa perkawinan mereka diberkati oleh dan akan dipandu oleh daya yang lebih tinggi. Untuk memiliki iman bahwa pernikahan mereka akan dibimbing oleh Allah adalah kenyamanan untuk banyak orang yang berbagi cerita dengan saya.

Saat-saat buruk didn & rsquo; t tampaknya seperti mengganggu bagi mereka karena mereka merasa bahwa mereka memiliki bantuan Mahakuasa untuk menarik mereka melalui selain upaya mereka sendiri. Hal ini khususnya penting bagi individu yang terkena poin dalam pernikahan mereka di mana mereka merasa bahwa mereka lebih berkomitmen untuk membuat pekerjaan pernikahan mereka selain pasangan mereka. Percaya bahwa ada kekuatan yang lebih tinggi membantu mereka didn & rsquo; t membuat orang-orang merasa bahwa rasa kesepian yang kita harapkan ketika seseorang ingin menyelamatkan pernikahan untuk pasangan yang tidak tampak hampir sama berkomitmen untuk sesuatu yang bekerja keluar.

Takut berbuat dosa dan Konsekuensi
Salah satu alasan besar bahwa banyak dari pasangan ini diletakkan untuk menegakkan pernikahan mereka sumpah ketika mereka merasa sangat tergoda untuk melakukan sebaliknya adalah rasa takut tua polos dari dosa dan konsekuensi yang akan mengikuti. Sekarang & rsquo; s bagus untuk percaya bahwa kita semua memiliki kompas moral yang begitu kuat bahwa kita akan selalu memilih yang benar lebih dari yang salah, tapi takut konsekuensi pasti pencegah menambahkan untuk saat-saat ketika itu moral tidak berfungsi pada kekuatan penuh . Bagi banyak orang gagasan konsekuensi secara ketat terkait dengan apakah atau tidak pasangan mereka akan mencari tahu tentang perilaku mereka. Bagi mereka yang imannya didasarkan pada Tuhan Maha Tahu, tidak pernah ada kesempatan untuk memiliki tindakan Anda pergi tanpa diketahui atau untuk menghindari konsekuensi dari tindakan mereka.

Bersama Iman Sering Berarti Gol Bersama
Banyak pasangan yang berbagi cerita menjelaskan iman mereka dengan cara yang hampir praktis. Mereka merasa bahwa kesamaan agama mereka adalah akar dari banyak hal lain yang mereka miliki bersama, yang paling penting tujuan mereka bersama. Sebagai seorang wanita sehingga hanya menaruhnya & ldquo; Ini & rsquo; s mudah untuk menemukan seorang pria yang berbagi keinginan Anda, tetapi sulit untuk menemukan satu yang berbagi nilai-nilai Anda. Iman kita mengarahkan kita ke arah yang sama untuk kami tujuan jangka panjang & rdquo.;

Meskipun cerita tentang pentingnya agama dalam pernikahan yang begitu banyak pasangan telah berbagi dengan saya, tidak ada bukti kuat bahwa saya telah menemukan menunjukkan bahwa memiliki agama sebagai bagian sentral dari kehidupan mereka memberikan pasangan kesempatan yang lebih besar untuk memiliki pernikahan yang sukses dari pasangan yang tidak religius. Tentu saja statistik tidak dapat menceritakan seluruh cerita dan pasangan yang berbagi cerita dengan saya merasa sangat kuat bahwa agama memainkan peran penting dalam keberhasilan pernikahan mereka. 

Saya juga melihat di kehidupan pribadi saya bahwa sekitar 90% dari pasangan menikah dengan bahagia yang saya tahu akan menggambarkan diri mereka sebagai agama. Ya, saya tahu pasangan yang tidak religius yang memiliki pernikahan yang kuat, dan saya tahu bahwa agama tidak memberikan jaminan keberhasilan perkawinan, tetapi iman bersama yang kuat tampaknya setidaknya meningkatkan peluang pernikahan yang langgeng.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Keluarga sebagai Institusi Sosial

Home Untuk Mengganggu Rencana Gizi !!!

Jasa Penulis Artikel Harian Promo | Sebuah Cepat Release Ekuitas Gratis